Kekuatan Menggoda Teknologi

Kekuatan Menggoda Teknologi

Saya Suka Teknologi. Saya mengakui semua hal baik dan menyenangkan yang dibawa oleh teknologi berbasis komputer ke dalam hidup kita; Saya tidak akan melawan pertempuran itu. Saya tidak hanya akan kehilangan argumen apa pun yang menentang penambahan luar biasa yang dibuat teknologi dalam hidup kita, saya juga akan berjuang melawan diri saya sendiri. Saya senang bisa membuka “komunikator” Star Trek dan berbicara dengan hampir semua orang, kapan saja. Saya sangat menyukai gagasan memiliki perangkat komunikasi di halaman belakang saya, dekat pengumpan burung, yang berkomunikasi dengan satelit di orbit bumi yang rendah. Wow! Dan apakah saya pernah mencintai komputer saya-oops, komputer. Seperti di banyak komputer. Faktanya, pekerjaan saya sangat terkait dengan teknologi dan saya suka dibayar. Namun, artikel ini adalah peringatan, imbauan untuk membuka mata kita lebih lebar dari TV layar lebar kita, untuk mundur keluar dari jangkauan ponsel,

Teknologi itu Menggoda

Teknologi memiliki kekuatan untuk Tekno Farm menarik kita dan menyebabkan kita kehilangan perspektif tentang apa yang sedang terjadi. Coba saja berbicara dengan anak Anda (atau mungkin pasangan atau sahabat Anda) pada saat program TV atau iklan yang apik berkilauan di layar dan Anda akan melihat apa yang menarik perhatian mereka. Teknologi menarik kita masuk Tapi jika kita tertarik, kita juga meninggalkan sesuatu. Kita bisa saja meninggalkan cinta atau mengembangkan hubungan atau waktu teduh yang diperlukan untuk berpikir dengan sengaja tentang hidup kita, ke mana kita akan pergi dan bagaimana kita ingin hidup lima tahun dari sekarang. Untuk melanjutkan gagasan ini, bahwa teknologi itu menggoda, mari kita lihat perkembangan alami dari cara kita menanggapi teknologi baru.

Teknologi sebagai Mainan

Semua teknologi baru datang kepada kita dalam bentuk mainan, dengan demikian daya tarik awalnya yang menggoda pada kita. Tidak peduli usianya, teknologi baru terasa seperti mainan. Ini halus, cantik dan berkedip kecil. Itu membuat suara-suara lucu dan kita menanggapinya dari pusat keberadaan kita yang seperti anak kecil (atau kekanak-kanakan). Bukan eksekutif bisnis canggih berusia 35 tahun yang menanggapi hal teknologi baru yang serba guna dan sangat berkembang, melainkan anak berusia tujuh tahun di dalam yang memancar dan dipenuhi dengan nafsu pagi Natal. Kami bahkan mungkin belum memiliki cara untuk menggunakannya, tetapi kami bermain dengannya. Kami memutar saluran, mengatur volume pada 96 speaker surround sound (milik Anda tidak memiliki 96?), Memotret jari-jari kaki kami dengannya, dan dengan antusias mengejar masalah terowongan karpel secepat ibu jari dan jari kami dapat terbang di atas kesenangan kecil berwarna tombol. Itu mainan. Tapi itu berkembang ke kategori berikutnya dan itu membuat kita merasa sedikit lebih baik tentang itu dan membantu kita menghindari fakta bahwa kita baru saja menghabiskan satu tahun masa pensiun di masa depan dengan sebuah mainan.

Teknologi sebagai Alat

Mainan biasanya menjadi alat. Dalam keinginan kuat kami untuk membenarkan pembelian mainan, kami mencari hal-hal yang dapat dilakukannya. Ah, itu menyimpan kalender saya. Keren! Sekarang saya tidak perlu melacak agenda harian $ 29,00 saya dan khawatir kehilangannya. Saya hanya perlu khawatir kehilangan PDA $ 495 saya. Tapi bisa juga memotret. Itu penting. Ini juga bagus karena dapat menghapusnya karena saya menemukan saya mengambil banyak gambar yang benar-benar omong kosong dan sekarang saya tidak hanya menghabiskan waktu memotret, saya juga menghabiskan waktu untuk menghapusnya. Tapi mainan sering berubah menjadi alat yang sangat serius. Saya mungkin terus menggunakan mainan ponsel saya karena saya secara tidak sadar meniup lampu merah dan berbelok tanpa memberi sinyal (membutuhkan lengan cadangan untuk sel), tetapi saya juga menyadari mainan ini adalah alat keamanan yang serius. Saya tidak Saya tidak ingin rusak di jalan raya dan tidak memiliki tautan ini untuk membantu. Hiasan dinding layar datar berukuran 50 “yang merupakan mainan juga merupakan alat untuk waspada terhadap cuaca yang mengancam dan peristiwa penting terkini. Dan komputer notebook yang memberdayakan saya untuk melihat foto calon pengantin Rusia membantu saya menulis artikel ini dan investasi proyek. mainan memiliki potensi untuk menjadi alat. Dari anak anjing hingga anjing pekerja. Tetapi ada tingkat ketiga dan yang lebih berbahaya.

Teknologi sebagai Tyrant

Dictionary.com menawarkan satu definisi tiran sebagai, “pengaruh tirani atau wajib.” Wow! Pikirkan ponsel, email, Skype, pemeriksaan forum secara kompulsif, ruang obrolan, YouTube, Facebook, Twitter, dan semua rasa kesenangan Turki saat ini yang dikenal sebagai teknologi. Benda-benda ini bisa berupa mainan (relatif tidak berbahaya kecuali yang mungkin akan mereka gantikan), bisa menjadi alat, atau bisa menjadi tiran. Ketika sudah tertanam dalam dalam pekerjaan atau struktur sosial kita, mereka berubah dari menjadi anakan atau anjing pekerja dan menjadi pit bull yang dapat menggigit dan menjepit sehingga sangat sulit untuk mengeluarkannya. Saya dulu bisa memenuhi tuntutan pekerjaan saya. Suatu ketika saya benar-benar memiliki sedikit waktu yang dapat saya anggarkan mingguan yang merupakan waktu “berjalan-jalan dan mengenal semua orang lebih baik”. Tidak lagi. Sekarang saya terus-menerus menyulap perhatian di antara janji temu, mengunjungi pengunjung tanpa pemberitahuan, surat siput, panggilan telepon dengan pengingat merah muda, panggilan telepon seluler, dan email. Aku tidak akan pernah bisa menangkap seseorang tanpa gangguan dari yang lain. Empat yang pertama hampir tidak bisa diatur, dengan sel dan email ditambahkan, saya tidak lagi memegang kendali, pit bull yang ada. Jadi apa yang terjadi?

Bagaimana Kami Menjadi Seperti Ini?

Baik. Inilah inti dari artikel ini. Teknologi berada pada tingkat evolusi yang berbeda dari kita manusia. Ini mereproduksi lebih cepat dari tikus dan mengubah spesies dengan setiap generasi. Kami terpikat, dan terus terpikat, oleh teknologi karena sisi gelapnya yang menggoda. Itu mengundang ke dalam diri kita yang berusia tujuh tahun dan menarik kita masuk. Sebagai sebuah alat, teknologi dirangkul dan ditanamkan ke dalam hidup kita, tampaknya sebagai mitra, seseorang dipanggil bersama kita untuk membantu kita. Tapi, tanpa pemahaman tentang jalur evolusi teknologi, kita tidak mengontrol tempatnya dalam hidup kita. Itu menjadi tiran yang menindas kita dan menarik kita di sekitar sewa alih-alih sebaliknya. Karena sifat awal teknologi yang menggoda, kita tidak dapat dengan mudah melihat bahwa itu akan cenderung membawa kita ke tempat yang tidak kita inginkan. Saya tidak ingin pergi dan membuat kita membayar lebih dari yang semula kita kira akan kita bayarkan. Jadi, apa yang harus kita lakukan?

Yang Harus Kita Lakukan

Saya tidak menawarkan rencana tetapi pendekatan. Pendekatannya bergantung pada pemahaman penuh apa yang telah menguasai kita. Saya menyarankan bagian penting berikut untuk mulai mengelola teknologi dan melindungi kemanusiaan kita:

Melihat dengan jelas bahwa teknologi menggoda dan memisahkan serta mengontrol reaksi kekanak-kanakan terhadap aspek mainan awal dari teknologi baru. Kepuasan bisa ditunda (respons dewasa) dan mainan bisa dimainkan dan disingkirkan.
Pikirkan baik-baik konsekuensi yang disengaja dan tidak diinginkan dari membawa mainan teknologi baru yang mengilap ke dalam hidup Anda. Apa yang diganti? Bagaimana Anda mengontrolnya agar tidak membuat Anda terikat?
Jangan berasumsi bahwa alat teknologi baru lebih baik daripada alat teknologi lama yang bekerja dengan baik untuk Anda di masa lalu. Saya memiliki kolega yang menyimpan daftar kecil hal-hal yang harus dilakukan, pemikiran, dan wawasan. Pena dan daftar kertasnya bekerja jauh lebih baik daripada PDA saya ketika alat teknologi saya kehilangan baterai utama dan cadangan dan saya kehilangan kata sandi ke banyak akun dan forum. Mana yang lebih baik?
Banyak alat teknologi baru tidak bisa dihindari. Namun, mereka bisa dikelola. Pikirkan cara untuk membatasi penggunaannya dan bagaimana mengkomunikasikan kebijakan Anda untuk Anda gunakan kepada kolega, keluarga, dan teman Anda. Misalnya, saya memeriksa email saya sekali sehari dan menjelaskan kepada kolega saya bahwa saya tidak duduk di depan komputer sepanjang hari menunggu bunyi lonceng (ternyata, memang demikian).
Terakhir, perhatikan hal-hal yang cenderung digantikan oleh teknologi dan gandakan upaya Anda untuk menjalin hubungan agar tidak ada penyesalan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *